Khamis, 30 Mei 2013

Optimis Dalam Persahabatan



Dalam dunia pergaulan berbagai orang yang kita temui,ada yang kita senangi dan ada juga yang kita tidak senangi.itulah hakiakat dunia pergaulan.ada yang menyenangi kita dan ada juga yang tidak menyenangi kita.persoalanya bagaimana kita mendepaninya?

Ungkapan-ungkapan ini biasa saya dengar "aku, bila aku benci seseorang,aku akan benci sampai bila-bila" ungkapan yang menghantar rasa jauh dan bimbang kepada saya suatu ketika dahulu."penat" bersahabat dengan orang berprinsip sebegini kerana ketika itu aku masih mencari siapa aku?

Kini ungkapan yang hampir sama keluar dari mulut orang yang terhampir dengan saya tetapi memberi rasa yang berbeza kerana saya makin mengenali siapa saya.Prinsip mereka membenci orang yang tidak sekepala,prinsip saya membiarkan saja,tidak ada perasaan benci buat mereka Alhamdulillah.....


Saya cuba menyemat dihati nurani untuk berbuat baik kepada sesiapa saja tidak mengira orang itu menyukai saya atau tidak semampu yang boleh tanpa membebankan diri saya untuk menjadi orang lain untuk disenangi tetapi saya menjadi diri sendiri yang sentiasa mencari penambahbaikan diri tanpa memperdulikan mereka boleh menerima saya atau tidak.Orang yang saya kenali sebagai sahabat tetap saya anggap sebagai sahabat walau apa pun anggapan mereka terhadap saya.

Antara yang menjadi sebab kenapa saya boleh menerima dan tidak membenci mereka adalah kerana sedar kekurangan diri saya yang banyak dalam perhubungan.Jadi saya sangat menghargai sahabat yang bersabar dan menerima saya sebagai sahabat seadanya.Terima Kasih.

Dalam kehidupan ini kita mungkin pernah menangis disebabkan oleh seorang yang bernama rakan.itulah pengalaman,itulah pengajaran sebagai bekal perjalanan untuk lebih tabah dan tahan rintangan dalam perjalanan kehidupan.

Pengalaman itu memberi saya ilmu untuk mengenal erti persahabatan.Kata orang yang menenangkan saya ketika saya menangis dalam bersahabat kita harus mengenali dan mengklafikasi sahabat kita semoga kita tidak mencedara dan didera dalam persahabatan.Mengurus salah faham dengan baik dan lebihkan menilai diri kita sendiri kerana kita bukan manusia sempurna.TERIMA KELEMAHAN DIRI KITA JANGAN SALAHKAN ORANG LAIN.sumber kedamaian yang tak terungkap.

Moga Allah terus mengukuhkan hati-hati kita untuk terus menyayangi sahabat-sahabat kita kerana Allah.menjauhkan kita dari sifat benci yang tidak benar dan mengurniakan sahabat yang baik seperti harun kepada musa dan sahabat-sahabat nabi Muhammad SAW.


Jangan khianat terhadap sahabat,Jadilah yang terbaik,moga beroleh yang terbaik.salam persahabatan buat semua.....

p/s:penulisan dalam versi "saya",maaf.....

Wasalam...


31/5/2013
Jumaat
Putrajaya

Rabu, 29 Mei 2013

Apa Yang Aku Mahu?


Apa yang aku mahu adalah satu manipestasi dari keinginan yang ada dalam jiwa untuk mencapai sesuatu matlamat dalam kehidupan untuk dunia dan akhirat.

Memahami diri kita, siapa? dan kemana hala tuju kita,......hala tuju kita adalah ke dunia yang lebih kekal dinamakan akhirat yang pasti terjadi dalam kehidupan ini yang tidak diketahuai bila tetapi pasti.Sebelum sampai ke dunia yang dinamakan akhirat kita akan melalui satu chekpoint perpindahan yang dinamakan alam kubur(tempat rehat bagi yang beriman dan tempat senggsara bagi yang mungkar) beringatlah sebelum terlambat.

Apa yang aku mahu?

Persoalan yang perlu dijawab dengan aqal dan hati yang berilmu supaya keinginan tidak dipandu oleh hawa nafsu.Dan keinginan itu biar membawa makna kepada kehidupan kita di dunia dan akhirat.Jangan sampai senget pembahgiannya.Lebihkan akhirat inshaAllah kejayaan didunia pada tahap yang paling cemerlang.Percayalah.

Apa yang aku mahu?


Tidak tahu jawapan bagi yang suram dan kabur matlamat hidupnya.Ada satu pepatah matinya seseorang manusia bukan kerana matinya jasad tetapi matinya manusia kerana tiada keinginan.Kita lihat ramai orang yang mati meninggalkan jasa besar kepada kita yang masih hidup kerana keinginan dan matlamat yang jelas semasa hidup.walaupun sudah mati kehadiran mereka tetap dirasai walaupun kita tidak pernah bersua dengan mereka.Muhammad SAW contoh terhebat.

Apa yang aku mahu?





Tidak pasti,jangan risau teruslah mengenal pasti.lihat kelebihan jangan terlalu fokus kepada kelemahan jangan dilihat kepada umur yang panjang lihatlah kepada nikmat usia/hidup yang masih diberikan.Lihatlah kejayaan orang lain,doakan kejayaan mereka.Mengapa?kerana tiap-tiap kita suka kepada kejayaan dan doakan kejayaan supaya kita terselamat dari perasaan dengki yang merosak hati.Bila hati cerah maka jelaslah matlamat kita inshaAllah.

selingan: saya suka melihat rancangan realiti tv korea tentang kehidupan masyarakat pendalaman mereka,mengajar saya tentang banyak benda mengenai kehidupan,meneguhkan lagi keyakinan saya kepada prinsip-prinsip kehidupan dalam al-Quran.selain menyukai nature yang sangat indah,mengigatkan saya tentang hebatnya kuasa Allah yang menciptakan.Subhanallah,Alhamdulillah....

Apa yang aku mahu?

Tersimpan erat dalam dada aqal pemikiran,mengatur langkah kearah matlamat yang dinginkan.....moga memberi manfaat membawa berkat dunia akhirat.

30/5/2013
Khamis
Putrajaya

Selasa, 21 Mei 2013

Sebelum Usia 40



Diusia yang makin meningkat,emosi adakalanya tidak menentu,pemikiran menerawan entah kemana.kadang-kadang sukar difahami apa yang difikirkan.

Di usia yang sangat berharga ini zaman muda remaja,dimana sosok tubuh yang masih gagah belari,aqal yang masih kuat berfikir dan berimiginasi.

Tubuh leleh tiba-tiba tersandar lemah ke permukaan empuk sofa.Hati kecil bertanya siapa aku ini?Jika aku dijemput tuhan,bersediakah aku,terlalu kurang amalku,telalu dikit amalanku.

Taman-taman syurga di dunia dipenuhi oleh warga tua yang membuat persediaan untuk mati.Aku anak muda mula bertanya Apakah ilmu dipelajari untuk mati?Apakah agama ini hanya mengajar solat,puasa,zakat,haji dan baca Quran untuk dapat pahala?

Ustaz kata, islam itu cara hidup,islam agama yang memandu penganutnya bagaimana untuk menjalani kehidupan seharian.Dari kita lahir ke dunia sampailah kita dikebumikan di dalam kubur semuanya ada tatacara,ada pahala ada dosa.

Ilmu itu perlu dipelajari sejak dari usia muda bukan menunggu tua baru mencari ilmu sebagai persediaan untuk mati.Tetapi ilmu perlu dicari di usia muda sampai hujung usia.selagi masih bernyawa jangan sesekali berhenti mencari ilmu.

Ilmu dipelajari untuk beramal di dunia ini sebagai persediaan untuk berpindah ke dunia lain yang dinamakan alam barzakh,padang masyar dan syurga mahupun neraka.

Mengapa ya?

Hari-hari dalam hidup kita ada nilai disisi tuhan,ada pahala ada dosa.Ilmu itu perlukan praktikal  bukan sekadar tahu,tapi perlu dipraktiskan dalam kehidupan barulah ia bermakna dan memberi ganjaran yang besar.

Ilmu dipelajari dapat pahala tapi tidak diamalkan dapat dosa.Mungkin ada yang akan kata "kalau macam tu,jangan belajarlah.kalau tahu, tak beramal berdosa" sengaja tak mahu mempelajari dan melakukan kesalahan adalah berdosa.

Ilmu yang tidak diamalkan bermaksud,dia tahu perkara itu haram tapi dia buat jugak.dia tahu mendedah aurat berdosa dia dedah jugak,dia tahu tinggal solat berdosa besar tapi tinggal jugak,dia tahu rasuah itu haram,ambil jugak,dia tahu berbohong itu berdosa,dia bohong jugak,dia tahu mengumpat dosa,dia ngumpat jugak.Itu bagi perkara jelas,contoh lagi riba,makan riba dosa.nak kenal riba tu macam mana, kena belajarlah,bila dah belajar ambil lagi maknanya tak praktik ilmulah tu.

"jauh temenung"

"hah!,terkejut aku"

Bersambung..........