Jumaat, 19 Disember 2014

Anjuran Pergaulan Dalam Islam


Bolehkah kita hidup bersendirian dalam dunia ini?

Secara fitrahnya perlukah manusia kepada persahabatan?saya yakin semua orang akan menjawab ya.

Dalam kehidupan harian kita berdepan dengan pelbagai kerenah manusia,yang adakalanya kerenah-kerenah mereka menguji kesabaran kita,membuat perasaan kita kucar-kacir bercampur baur diantara marah,geram,rasa bersalah,rendah diri dan macam-macam lagi.Namun adakah kerana kerenah manusia ini pelbagai,kita perlu mengelak atau menolak untuk bergaul dengan orang ramai?

Bukankah islam agama yang menganjurkan persatuan dan kemesraan.Islam menggalakkan kita bergaul,berkenal-kenalan diantara satu sama lain.kita dapati banyak ayat-ayat al-Quran dan hadis-hadis nabi yang mengalakkan kita bergaul untuk mengerakkan silatulrahim.

Salah satu hadis nabi s.a.w yang berbunyi mukmin yang bergaul dengan orang ramai dan tahan menangung telatah-telatah mereka yang menyakitinya,adalah lebih baik dari mukmin yang tak bergaul dengan orang ramai dan tidak tahan sabar terhadap telatah-telatah mereka yang menyakti mereka (HR Tirmizi)]

Ini mengambarkan bertapa islam menggalakkan pergaulan, dimana digambarkan mukmin yang paling baik adalah mukmin yang paling sabar dalam berhadapan dengan kerenah orang ramai.

Memahami tabiat manusia dalam hal yang berkaitan dengan pergaulan.


Tabiat manusia dalam pergaulan boleh dipecahkan kepada dua kelompok iaitu

  1. Suka keramaian-keramaian (majlis2) dan segera ia beramah-tamah dan berkenalan dengan seorang demi seorang dan terasa riang berkenalan dengan orang yang baru dikenali dan seronok berbual-bual dengan mereka.golongan ini boleh dikatakan orang-orang yang peramah dan mudah bergaul dengan orang ramai.

  2. Bila memasukkan dirinya dalam perhimpunan ramai ia duduk membeku seolah-olah terdiri dihadapanya tembok batu yang kukuh,amat sukar menegur sapa orang lain dan suka menyorok-nyorokkan diri.(tak suka bergaul dengan orang ramai,takut,malu dan sebagainya)

Islam menunjukkan jalan yang sewajarnya kepada kedua-dua golongan ini.dimana untuk golongan pertama islam mengatakan bergaullah dengan orang ramai dan awasi agamamu dan kepada golongan kedua dikatakan orang mukmin sifatnya berlemah-lembut dan beramah-tamah.

Bagaimana dengan kita,golongan manakah diri kita?

Rabu, 19 Februari 2014

Kisah:Impian Penulis







Impianku untuk menjadi penulis masih belum sirnah. idea datang mencurah-curah bagikan nasi kerabu yang siap digaul sebati,idea yang sukar dilakarkan dengan perkataan.

Agaknya inilah dugaan yang datang untuk menguji kesungguhan.Kekerdilan menjerut rasa memandang diri ini serba kekurangan.Namun hati terus melonjak untuk meninggalkan sesuatu yang hidup walaupun aku sudah mati.

Intisari hadis ini berlengar di fikiran dan berdenyut di hati

"Apabila matinya anak adam,segalanya ditinggalkan kecuali amal kebajikan,anak yang soleh yang memdoakan kedua ibu bapanya, dan ilmu yang bermanfaat"

Ilmu yang bermanfaat moga ia juga menjadi hartaku di akhirat kelak.

Aku ingin menulis,
bukan untuk mencari nama,
buka untuk mencari glamor
bukan untuk mencari harta.

Aku ingin menjadi penulis
yang mampu menbangkit minat anak bangsa membaca
memahat ilmu kukuh di dada
mengubah paradigma jumud ke terbuka.
tulisan yang menjadi harta sebagai ilmu yang bermanfaat
duberkati tuhan di dunia dan akhirat.


20/02/2014
Putrajaya

Isnin, 17 Februari 2014

Faham?

Faham?

Ku cuba faham, walaupun bingung
identiti yang di cari
tergelam- timbul dihempas rasa

Anak-anak itu mahu
sentuhan yang merasa dihatinya
menjadi contoh ikutanya

orang dewasa dihentam
virus "gila"
yang tua tak terkata apa

hendonisma
virus "gila"
yang membadai jiwa

solat hilang rasa seronoknya
malas menjadi pemberat
tulang belikat

anak kecil  yang ku kira
tidak mengerti tersengih
melihat adegan romatik orang dewasa

alahai,
apa lagi mampu ku kata
kerosakan mereka,salah kita

faham?