Rabu, 19 Februari 2014

Kisah:Impian Penulis







Impianku untuk menjadi penulis masih belum sirnah. idea datang mencurah-curah bagikan nasi kerabu yang siap digaul sebati,idea yang sukar dilakarkan dengan perkataan.

Agaknya inilah dugaan yang datang untuk menguji kesungguhan.Kekerdilan menjerut rasa memandang diri ini serba kekurangan.Namun hati terus melonjak untuk meninggalkan sesuatu yang hidup walaupun aku sudah mati.

Intisari hadis ini berlengar di fikiran dan berdenyut di hati

"Apabila matinya anak adam,segalanya ditinggalkan kecuali amal kebajikan,anak yang soleh yang memdoakan kedua ibu bapanya, dan ilmu yang bermanfaat"

Ilmu yang bermanfaat moga ia juga menjadi hartaku di akhirat kelak.

Aku ingin menulis,
bukan untuk mencari nama,
buka untuk mencari glamor
bukan untuk mencari harta.

Aku ingin menjadi penulis
yang mampu menbangkit minat anak bangsa membaca
memahat ilmu kukuh di dada
mengubah paradigma jumud ke terbuka.
tulisan yang menjadi harta sebagai ilmu yang bermanfaat
duberkati tuhan di dunia dan akhirat.


20/02/2014
Putrajaya

Isnin, 17 Februari 2014

Faham?

Faham?

Ku cuba faham, walaupun bingung
identiti yang di cari
tergelam- timbul dihempas rasa

Anak-anak itu mahu
sentuhan yang merasa dihatinya
menjadi contoh ikutanya

orang dewasa dihentam
virus "gila"
yang tua tak terkata apa

hendonisma
virus "gila"
yang membadai jiwa

solat hilang rasa seronoknya
malas menjadi pemberat
tulang belikat

anak kecil  yang ku kira
tidak mengerti tersengih
melihat adegan romatik orang dewasa

alahai,
apa lagi mampu ku kata
kerosakan mereka,salah kita

faham?